[#PuisiMalam] ~ Dua Puluh Tiga Maret

“Rangkuman tweet #puisimalam @nulisbuku [7]”

nulisbuku.com@Minkewh: (SISA CINTA) Hati meninggi, Cinta pun jatuh, pecah, terberai di lantai, menyisa luka, serupa wajah dara. #puisimalam

@noiirio: Karena rindu telah menggigit lidah, maka ia tidak lagi bisa terucapkan… #PuisiMalam

@biolahitam: Mungkin aku terlalu serakah dalam merindukanmu…Hingga ku nikmati semua perih ini sendirian.. #puisimalam

@desikly: Bersama rindu, aku menjamah kamu di dalam kenangan. #puisimalam

@desvianwulan: stok rindu ku habis, bukan karena kamu yang menepis, hanya saja aku tak ingin lagi menangis.. #puisimalam

@kurniariesta: Aku pergi. Nantinya di setiap jarak kau rengkuh. Bayangku kan semakin menjauh. #puisimalam

@todyumna: Ijinkan aku, untuk mengenangmu, pada rintik hujan, untuk rindu yang belum kau tuntaskan. #PuisiMalam

@noiirio: Aku tahu seperti apa kamu maknai aku. Petualanganmu. Ku beri tahu maknamu. Muara kalimatku.Tak pernah lebih dari itu #PuisiMalam

@beriozka: Bersamamu, ratusan titik merah di tengah kemacetan terlihat mempesona. Usai jalan ini, kau kembali jadi miliknya.. #PuisiMalam

@galiehpa: Lihat dulu baru kau tahu, hanya asumsi maka semu. Kepastian itu absolut dan perkiraan itu kemelut #puisimalam

@endikkoeswoyo: #puisimalam ketika kau jadi milikku aku selalu rindu senyummu, kini kau jadi mililnya, aku tetap rindu senyummu”

@dmetaleisya: Aku adl malam. Pun sibuk kau tinggalkanku saat pagi menyising, aku kan ttp menyambutmu kala letih petang datang #PuisiMalam

@missfifit: Rinduku terselip di sela jemarimu. Menunggu untuk kau genggam dan dieratkan. Jangan lepaskan. #puisimalam

@beriozka: Di detik airmata ini kau seka, ada hati yang kembali mencinta. Jemarimu, sebuah kenyamanan dalam bentuk sederhana. #PuisiMalam.”

@wulanparker: Matamu binar, ada rindu yang berpendar. Terus, rasakan, jangan biarkan semua ini buyar. #puisimalam

@Shatik4h: pada sepertiga malam aku berharap, bahwa mimpiku tetap sama; kamu #PuisiMalam

@noiirio: Ingin menyelipkan lidah pada bibir yang aku puja. Aku mencandu desah. Dipeluknya aku tandas. #PuisiMalam

@wulanparker: Kerap aku mengarungi larik-larik keluh menyeluruh. Lalu, aku peluk senyummu di bayanganku, ibu. #puisimalam

@ibamcandra: Jangan biarkan janjimu tertiup angin ketika kau sudah terbang tinggi, para pemimpin. #puisimalam

@beriozka: Aku dan kamu adalah satu yang untuk sementara terbagi dua. Hanya sementara, hingga kita menyadarinya. #PuisiMalam

@yureandini Jika ku rindu bolehkah aku memejamkan syahdu hingga hening menyudahi tangis? #PuisiMalam

@trulicious: Seperti dua garis sejajar. Berjalan beriringan, namun tak pernah bertemu di satu persimpangan. #PuisiMalam

@nottryan: Berapakah waktu terlama kamu pernah menahan rindu? Kalau aku, hampir sewindu. #puisimalam

@Ayu19_: #PuisiMalam Ada ribuan bintang di atas sana. Diantaranya aku memilih satu yg paling terang lalu kunamai ‘mimpi’. ♥”

@hasanyulianto: aku tak bisa berseru, diamku seberat batu, ucapku lebih dari itu #puisimalam

@prast_tio: Aku terbujuk. Aku takluk. Tapi di depanmu aku tak merajuk. #puisimalam

@adyllie: aku hancur, kamu lebur. lalu rindu ini pun tumbuh subur. #puisimalam

@risaniatitta Kamu berlalu, bukannya tak rindu. Kamu diam saja, bukannya tak cinta. Hanya saja kamu punya dia !! #PuisiMalam

@imm4n: Dua bintang yg begitu dekat. Sebenarnya terpisah jutaan tahun cahaya. Sejauh itulah aku tak mampu menggapaimu #puisimalam

@ibamcandra Aku telah memulai permainan ini, harus aku akhiri dengan indah, mencintaimu… #puisimalam

@tikaprananda: Disana ada aduan seorang wanita; sang perindu sejatimu. Digunduki salju pertengahan Desember lalu. Aku #PuisiMalam

@beriozka: Rindu. Lima huruf yang merangkum seluruh energiku. Terasakah olehmu? #PuisiMalam ”“@todyumna: Katamu, cinta itu sesuatu yang mendebarkan sukacita, mungkin kamu lupa, bahwa bahagia, kapanpun bisa tiada. #PuisiMalam

@nulisbuku Jangan katakan rindu, bagiku tetap terbaca pilu. #PuisiMalam

@auuulya: kamu akan menyebutku angin. karena takkan ada cerita aku kembali. siaplah kehilangan. #puisimalam

@ibamcandra: Diujung lidah ini, ribuan kata menari. Menanti keberanian aku memainkan nada-nada cinta yg tak berani terungkap. #puisimalam

@doRa_himmawari: Aku tak butuh kau mjadi warna ke 8 dr plangi! Aku hnya butuh kau disini, mnemani, lalu lelah bsama & mati #PuisiMalam

@prast_tio: Malam ini aku menyendiri, kukisahkan sendiri lembaran yang tak mampu kau tulis syahdu,sejak pergimu. #puisimalam

@asyiqkool23: Diammu menikamku. Bak belati berkarat. Aku sekarat. #puisimalam

@todyumna: Ketika rindu enggan merangkai aksara, mungkin diam mampu mewakili kesedihan yang tak terkata. #PuisiMalam

@endikkoeswoyo: #puisimalam Mengenangmu seperti sejenis batu. Merindumu sejenis angin. Abadi”

@novi_yy: Aku menunggu hingga merindu dan… akhirnya aku terjebak dalam cemburu #puisimalam

@lrstii: bagaimana bisa aku berpaling dr matamu sementara disana kulihat pantulan masa depanku? #puisimalam

@anchadachlan: Saat Malam Mendekapku dengan dingin nya, Aku tahu Kau menungguku di Ujung Purnama dengan Hangatmu… #puisimalam

@auuulya ini hujan kan, bukan airmata kamu? aku tengadah, berharap kamu bahagia di sisiNYA #puisimalam

@diazcadizsa: Matahari bersinar, masih gelap. Bulan benderang, tidak terang. Terjebakku dalam hitam, menangis bersama bayangan #puisimalam

@Rinnugraha: Besar sudah.Malu sudah.Tpi ingin skali memeluk& mengecup.Selamat malam,Ayah,Ibu.Msh bolehkah aku tidur di tengah? #puisimalam

@nottryan: Seperti bocah yang bermain di kala petang, cinta, membuat kita tak kenal pulang. #puisimalam

@momo_DM Ibu, tanpa sayap kau membuatku bisa terbang, tinggi menembus rintangan dalam harapan tak berbilang. #puisimalam

@dzdiazz: Cinta, bilakah paham, tepuk punggung kekasihku supaya tak meninggalkan. #puisimalam

@wulanparker: Aku biarkan malam memeluk senyumku. Iya, saat aku mampu mencumbu bahagiamu. #puisimalam

@todyumna: Ingatanku padamu, telah ada lebih dulu, sebelum aku menuliskan puisi rindu untukmu. #PuisiMalam

@TengkuAR: Kamu diam tak bersuara. Sedetik. Sejam. Tiga jam. Kamu tetap diam. Dan aku (di sini) memendam. #puisimalam

@novi_yy: Kunang-kunang itu kamu. Kupu-kupu itu aku. Kita tak sejodoh #puisimalam

@YIIDYOOD: ketika aku melihat senyum dari raut wajahmu, saat itu lah aku mulai takut, aku menjadi kerucut, dan menjadi kaku #puisimalam

@Fc_tugas: Benci ini menggegas sepi, dalam setiap kata mengalir di tiap nadi. Wahai rindu sampai kapan kau tetap mati? #puisimalam

@auuulya: aku pelangi, kamu bintang. tapi Tuhan adalah langit kita, pemersatu yg tak bertemu #puisimalam

@wulanparker: Ini rindu telah keruh. Menyuguh peluh, tanpa mampu kubasuh. Aku terbunuh. #puisimalam

@dzdiazz: Memujimu, tak seperti bintang. Sebab engkau adalah kerlip, maknamu ada di bagian tawa yang terus tersisip. #puisimalam

@momo_DM: Aku menyebutnya ibu, pelipur lara kala hati adalah awan abu-abu. #puisimalam

@auuulya: … dan bagaimana jika rindu-rindu ini tak kunjung padam? bisakah kamu luluh sejenak? #puisimalam

@dzdiazz: Sebelum memejam malam ini, kecup aku dengan kenangan. Degup ini supaya bertuan. #puisimalam

@TengkuAR: Senja di ufuk barat melambaikan jemarinya. Esok akan kembali, janjinya. Aku bersabar menunggu ditempat yang sama. #puisimalam

@gynrahadi: Dewi Malam, kupinta, seorang wanita pada pasir. Dengan butirnya, wajahmu terukir. #Jomblo #PuisiMalam

@Rinnugraha: Malam pilu! Gerah! Jengah! Kelu! Ibu, Ayah… Aku begitu rindu. #PuisiMalam

@auuulya: boleh aku senyum saja? aku bingung, kembang api di dadaku masih menyala-nyala karena sapamu tadi #puisimalam

@todyumna: Lewat arakan malam, telah kutitipkan guratan namamu, agar kau tahu, ada sepotong rindu yang lama tidak kau cumbu. #PuisiMalam

@Joekurus: aku rindu kamu, sosok yg entah hrus ku deskripsikan sperti apa lagi. Setelah ratusan ciuman & pelukan #puisimalam

“ Sayang, dari sebegitu banyak kata kerja, mengapa kamu memilih ‘pergi'”? ~ @RiriNvr . #puisimalam

“Saat kau memintaku untuk tidak tinggal, saat itulah aku benar-benar merasa ditinggal.” ~ @siputubuku #PuisiMalam

Sumber: Tweet @nulisbuku

nulisbuku.com

Layanan self-publishing pertama di Indonesia + Book Printing Solution | Upload naskahmu di http://www.nulisbuku.com, Pasti terbit! Mudah, cepat & GRATIS!

Website: http://nulisbuku.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s