[#PuisiMalam] ~ Tiga Puluh Juni

“Rangkuman tweet #puisimalam @nulisbuku [14]”

nulisbuku.com RT @SiGadisPemimpi: Karena percikannya ku pernah pergi. Namun bara telah membakar diri, ku masih setia di sini. #PuisiMalam

RT @lia3x: Aku iri pada sepasang sepatu di kakimu, yang paham setiap langkah dan lelahmu. #puisiMalam

RT @Mauli_Ikhsan: kutemukan diriku tersesat, disela hatimu yang tertutup rapat #puisimalam

Menggugat rindu makin pekat, aku yakin rindu itu kuat meski kian lama kian pucat ~ @tyaaamalia #PuisiMalam


RT @ngendikan: Padamu, cintaku satu. Padanya, cintamu berpuluh ribu. #PuisiMalam

Rebahlah pada malam! Lalu, biar doa dalam sepi yang mengajari kelam agar tak selalu hitam. ~ @momo_DM #puisiMalam

RT @Im_Hanif_A: puisi tlah memisahkan kita. di jeda sajak itu, aku mencari-cari namamu #puisimalam

Secangkir malam yg sedikit pahit. Mari kita teguk saja, pelan pelan bersama kenangan yg mengampas ~ @NillaGustian #puisimalam

Kita adalah sepasang penyesalan, dari cinta yang tak sempat terkatakan. ~ @ngendikan #PuisiMalam

Lembayung bulan bersinar separuh. bayangmu hadir disini memeluk tubuh. Seluruh dan penuh. Lalu dadaku bergemuruh ~ @titonas #puisimalam

RT @sazaleaa: kamu hanyalah satu dari banyak tokoh dalam kisahku yang hanya bertahan sebentar namun terus ku perjuangkan.. #puisimalam

RT @Akulities: Hari itu tak pernah kelabu, hati kita yg tak pernah sepaham dengan syukur #puisimalam

Aku menyebutnya kenangan, rindu yang tak lagi terkatakan oleh pelukan. ~ @momo_DM #puisiMalam

RT @deelcouple_: Jemari menggelitik bebas dϑi ujung tuts. Bersajak tanpa jeda. Meneriakkan namamu, Langit. #puisimalam

RT @harlanarist: aku seorang pesakitan di tiang gantungan sekaligus lubang pancungan. lebih kurang spt itu rasanya.kupikir lebih #PuisiMalam

RT @PunchGita: Hidup ini lucu. ditimur kita mengejar sesuatu, dibarat sesuatu menunggu #puisimalam

RT @estyjumi: Untuk semua aksara yang terucap dari hatiku, tertulis oleh jemariku, kamulah inspirasiku. #puisimalam

RT @ikha_MiracLe: Untuk hati yg pernah mampir, Doa slalu memujamu meski kisah tak sampai akhir #puisimalam

RT @DEnotttt: kuberi kau sepasang sayap, kubiar kau terbang bebas, begitulah baiknya aku menjagamu dari kejauhan #PuisiMalam

Tak usah sesali. Lukamu kini akan tersapu pagi. ~ @ninangablak #puisimalam

RT @Im_Hanif_A: puisi menemukan kita di bait terakhir. tanpa suara. kita sudah mengerti untuk siapa penyair itu berpuisi #puisimalam

Aku benci malam. Sebab tanpamu selalu berbuntut panjang. ~ @DjaiL182 #puisimalam

Pembenci daun yg menyerah pada angin, itulah kamu. Ksatria takdir, nama lainmu. Tugasmu, melawan. ~ @wildnessha #puisimalam

RT @TengkuAR: Pada sebuah lorong gelap. Aku menaruh kepahitan di sana. Yaitu kenangan. #puisimalam

Terlalu rindu untuk sekedar bisu ~ @Mauli_Ikhsan #puisimalam

RT @noiirio: Menyentuh. Mengecup. Memeluk. Membisikkan nama. Membuka mata. Hilang. Hati remuk sebelah. #PuisiMalam

Teruslah berdansa. Bintang kan menemani. Demiku yang terluka. Demiku untuk terakhir kali. ~ @TengkuAR #puisimalam

Rindu itu kejam, menghampiri hati diam-diam tanpa ampun menghujam, dan meninggalkan lebam ~ @meirnyeh

Sudah Jumat malam. Aku ingin berlibur. Ke sebuah kota yang tidak terdaftar dalam peta manapun. Pelukanmu. ~ @f_anz #PuisiMalam

Terima kasih kamu. Atas rindu yang membatu. Tentang kenangan yang membiru. ~ @shandyputraa #puisimalam

RT @qieta: menikmati indahnya bahasa indonesia dengan memantau #puisimalam, yang keindahannya sudah jarang ku temui di keseharian.

Ingin aku melipat-lipat rindu ini, menjadi burung yang mengangkasa dan menaruh rinduku di hatimu~ @anaspertiwi #puisimalam

Tujuh warna pelangi terangkum di lengkung bibirmu. Sementara hanya ada satu warna semburat dihatiku. Memar biru. ~ @noiirio #PuisiMalam

Tersedu-sedu menempuh perpisahan, mengapus canda, melupakan cita. Waktuku telah habis, saatnya kembali. ~ @wildnessha #puisimalam

Mencintaimu berlebihan begitu menyenangkan. Hingga sepi datang, dan kau lupa pulang. ~ @ul_fh #puisiMalam

Sedangkan aku tak mau berhenti melukis, biarkan jari jemari terlepas hingga ke urat nadi ~ @Mauli_Ikhsan #puisimalam

Kata-kataku kini dangkal. Rindu rupanya tidak kekal. ~ @noiirio #PuisiMalam

RT @kurniariesta: Kiranya waktu berjalan maju. Maka baiknya cintaku jadi masa lalu. #puisimalam

Kau pikir aku akan mati? Atau kau ingin aku pergi? Diam! Kau hanya bayangan yang kututup sekam ~ @HypoTriNia #puisimalam

Terlalu lelah terlipat di sudut gelap, kini bisakah hati kita saling mendekap? ~ @I_am_BOA #puisimalam

Masih dalam debar hujan di bulan juni. Dijejakkannya kaki kaki lesu itu, perlahan. Di ujungnya ada luka yg masih nyeri ~ @NillaGustian

Mungkin kita tak harus benar-benar mengerti tentang arti nyeri, saat malam tak bercerita lagi tentang sunyi. ~ @todyumna #puisimalam

RT @hendraa7_: Adalah kita, mencoba memejam mata dengan rindu yg menangkup, yg berusaha dibunuh dan tak lagi bersayap utuh

Ada yang malam tak tahu. Benciku padamu, hanya metafora semu. Akibat cinta yang dicibir melulu. ~@kurniariesta #puisimalam

Waktu telah sempurna, bahtera menepi. Tak ada yang lebih menghangatkan selain kau kembali. ~ @shandyputraa #puisimalam

Aku ini perindu yang ulung walau cintaku sangat malang.. ~ @anaspertiwiAdakah pagi yang indah untuk jiwa yang terlelap ~ @ByPrase #puisimalam

Sungai Kapuas subuh tadi, rintik hujan semakin diam, menitipkan rindu pd kapal2 petikemas, membawanya ke Jakarta ~ @andrea_zein #puisimalam

Mungkin kita harus sama-sama membungkam bilik jarak, agar tak ada lagi suara-suara kerinduan yang terus memekak. ~ @todyumna #puisimalam

Ada yg tak kamu tahu tentang menuanya rasa. tentang rindu yg melapuk sekian lama. jadi abu, lalu terbang entah kemana~ @auuulya #puisimalam

Hibat ini, masih berada pada setiap jelaga yang berhamburan dari ragaku dalam bara. Hibat ini, masih tentangmu. ~ @AMP189 #PuisiMalam

jangan lupa untuk selalu menoleh ke belakang, siapa tau aku sudah tertinggal jauh dari larimu yg kelewat kencang ~ @AiyasMutiara #puisimalam

RT @ByPrase: aku ingin berbaring dipangkuanmu,meminjam tangan menghapus air mataku, ibu #puisimalam

Engkau kedapatan melirik sekilas, entah nasib siapa yg layak mendapatkanmu. Terlintas sekelebat pun tidak, duhai dara malam. @adyfreecell

RT @erlinberlin13: Ini aneh. Aku hanya jatuh cinta padamu di bawah taburan bintang. #puisimalam

Mencintaimu dalam diam. merindumu dalam kelam. ~ @anaspertiwi #puisimalam

Di matamu aku kerdil seperti biak biak debu kecil dihantam martil ~ @tyaaamalia #puisimalam

Sebagai hujan, aku tak mengerti bagaimana cara membuatmu tersenyum. sekali lagi ~ @Im_Hanif_A #PuisiMalam

Menyusur jalan semu di padang alang-alang. Aku hilang, tanpamu yang telah berhati palang. ~ @dhanyordhan #puisimalam

Seperti esok dan senja yang bersua, mengenangmu adalah keduanya, biru dan jingga ~ @andrea_zein #puisimalam

Ada yang kurahasiakan tentang rindu. dan saat mimpi saja kurasa tak cukup. aku mengalah, kuamati kamu diam-diam. ~ @auuulya #puisimalam

Satu malam aku bercerita tentangmu, aku hanya tertawa dibalik batu semu ~ @nadiakputri #puisimalam

Aku terbang ke bulan, menjungkirbalikkan bintang, mengacak-acak awan. Aku mencari tanda darimu, tidak kutemukan. ~ @noiirio #puisimalam

Malam yang penuh puisi. Karena hanya dalam kata kamu biskumiliki. Mencintai tanpa bunyi. ~ @beriozka #PuisiMalam

Setelah di mataku, di mana lagikah kau mau tersesat? ~ @dhilayaumil #puisimalam

Masa depan, goyangkan aku sekali lagi. Lebih dasyat lagi. biarkan meledak dan disambut riuh~ @Chalinop

Aku muak merindu! Aku sangkal habis-habisan! Tapi kamu tetap hadir bertubi-tubi. Menghantam tanpa ampunan. ~ @indahchana

“Hanya dengan mengeja namamu saja, aku merasa sedang berada di dalam pertarungan seru. Tanpa senjata, siap kalah. ~ @noiirio

Kelak, tidak akan hanya jejak yang aku tinggalkan. Tapi langkah yang mengikuti langkahmu. ~ @Ayai_Nedved

Sumber: Tweet @nulisbuku

nulisbuku.com

Layanan self-publishing pertama di Indonesia + Book Printing Solution | Upload naskahmu di http://www.nulisbuku.com, Pasti terbit! Mudah, cepat & GRATIS!

Website:http://nulisbuku.com

//

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s