.:. 25 TAHUN KEMUDIAN .:.

Fiksimini kolaborasi dengan Om @JvTino bertema ‘Perak’. Selamat berimajinasi!

Aku merayakan hari pernikahan dengannya, sekaligus perayaan kematiannya. ~ @momo_DM

Kami mengenang betapa tulusnya penghulu itu meledakkan diri saat akad nikah kakakku. Mantannya. ~ @JvTino

Dia hadir di pesta perayaan pernikahanku bersama penghulu, kekasihnya yang meninggal lebih dulu. ~ @momo_DM

Tersisa 1 foto berbingkai kayu. Ada aku, dia, penghulu, 25 koin perak, dan 1 peledak di balik saku. ~ @JvTino

Pesta pernikahan. “Sial! Seharusnya aku tidak menarik peledak di sakunya,” kataku dari dalam bingkai. ~ @momo_DM

“Maaf Sayang, tidak seharusnya kulakukan ini agar abadi bersamamu,” ujar penghulu di dalam foto. ~ @JvTino

Tak ingin bersamanya, aku berlari keluar sekuat tenaga membiarkan bingkai foto itu bergoyang hebat. ~ @momo_DM

Bingkai foto berguncang. Seluruh terdiam menatapnya. Bapak mengeluarkan parang. Trauma belum hilang. ~ @JvTino

Trauma belum hilang. “Kamu milikku!” Ayah mengeluarkan akte kelahiran anakku, bertuliskan namanya. ~ @momo_DM

Di hari seharusnya Ayah mengenang perayaan pernikahanku. “Hingga kapan pun, kau tetap bayi mungilku.” ~ @JvTino

Di pesta pernikahanku, aku ttp anak kecilnya. “Cium suamimu!” Tllu tinggi, aku menunggu ayah mengangkatku. ~ @momo_DM

Cincin kawin bungkam. Bisu tak terpakai di kotak perhiasan. Memudarkan warna kenang gemilangnya. ~ @JvTino»

Di perayaan pernikahan rahasia terbongkar, aku masih perawan. Pakaian perak buatan Ayah masih tahan. ~ @momo_DM

Masih mengulang akad yang sama. Lupa ingatan. ~ @JvTino

Akhirnya anak pertamaku lahir juga dengan rambut persis punyaku, putih keperakan. ~ @momo_DM

Pelangi kembali kehilangan 1 warna. Di meja makan, kami merayakan hari jingga ibuku. ~ @JvTino

“Itu apa, Bu?” “Bapak lupa ya? itu kan kado perkawinan kita. Namanya bumi.” ~ @momo_DM

Rambut keperakannya mulai terlihat. Kukecup keningnya yang mulai berkerut. Aroma peluh yang megah. ~ @JvTino

Terjadi pertukaran posisi. Sekarang aku yang bertugas membersihkan rambut keperakannya saat dimandikan. ~ @momo_DM

Kubaca suratmu yang pertama kali. “Sayangku, aku bersyukur untuk adamu, hingga nyawaku tak ada lagi.” ~ @JvTino

Aku bosan hidup sendiri. “Sekarang saatnya! I love you.” Aku menyematkan cincin perak di jari manisku. ~ @momo_DM

Cincin indah bertulisakan namamu, akhirnya kupindahkan. Dari jari manis kiri ke jari kananmu. ~ @JvTino

Aku masih menyimpan cincin perak darinya di kotak perhiasan, bersama jari manis kirinya. ~ @momo_DM

Bibirmu masih mencium cincin perak pernikahan kita. Hanya itu yang tersimpan di kotak kenangan ini. ~ @JvTino

Terima kasih, Om Jev. Untuk ilmu yang bermanfaat dan untuk kolaborasi dua hati yang hangat. Kapan-kapan lagi, ya?! #pelukmini🙂

One thought on “.:. 25 TAHUN KEMUDIAN .:.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s